a common radar

Just another WordPress.com weblog

Sang Pengharap

Ini merupakan sebuah catatan seorang pengharap
Catatan yang ditulis dengan perasaan yang putus asa
Catatan yang ditulis dengan raut muka yang kosong
Catatan yang ditulis dengan bibir yang selalu mengucap doa
Catatan yang ditulis dengan air mata yang tertahan

Mungkin catatan ini akan dikenang
Mungkin catatan ini akan dilupakan
Mungkin catatan ini hanya sebuah tulisan yang terperangkap dalam roda waktu

Senyumku tetap menyala
Mataku tak kunjung lepas darinya
Ingin rasanya terus berada di sampingnya
Ingin rasanya melihat terus senyumnya
Walau mungkin aku bukan pemilik senyum sejatinya
Ingin rasanya mendengar terus suaranya
Walau mungkin aku tidak pantas memintanya
Ingin rasanya memberikan semua keinginannya
Walau mungkin hatinya tidak pernah meminta

Sebuah kemenangankah ini?
Entah mengapa air mataku menunjukkan kekalahan
Aku tahu senyum sejatiku tidak pernah terbalas olehnya
Aku tahu mataku tidak berani menatap matanya
Aku tahu pemberianku tidak berarti banyak baginya
Aku tahu keinginanku hanya angan belaka
Aku tahu impianku tidak akan pernah menjadi nyata

Aku tahu aku tidak akan bisa membangun kembali tembok yang dulu pernah kudirikan
Aku tahu aku tidak akan bisa memutar roda waktu kembali
Aku tahu aku tidak akan bisa mencairkan esnya yang beku untukku

Yang ada kini hanyalah kekalahan
Yang ada kini hanya seorang pengharap
Yang telah hanya bisa terus mengembara dalam mimpi
Sehingga membuat keadaan menjadi seperti ini

Akupun seakan dapat menulis buku tentang cara menjadi pengharap
Akupun seakan dapat terus menciptakan lagu impianku
Lagu-lagu bualan yang akan selalu menemani tidurku

Angan mimpiku serasa membual tanpa arah
Akalku serasa membuat pembenaran akan segalanya
Jantungku serasa memompa darah palsu
Menyaksikan sebuah film kepengharapan yang dibintangi oleh diriku

Takdirku membuatku menjauh dari Tuhan
Aku terus mempertanyakan cobaanku
Aku terus menantikan mukjizat yang tak kunjung tiba
Aku terus berdoa putus asa
Semua itu hanya dapat membuatku sedikit lebih tenang

Namun diriku telah putus asa
Sebuah api yang telah padam
Sebuah pensil yang telah tumpul
Sebuah kertas yang telah buram

Aku tak pernah membayangkan sebelumnya
Aku sekarang telah menjadi orang yang terus mengharap tanpa melihat realita
Aku menjadi orang yang tidak bisa keluar dari dunia mimpi karena tak sanggup melihat realita

Lihat aku
Dengar aku
Rasakan aku
Inilah aku
Sang Pengharap

Sang Penipu

Ini merupakan sebuah catatan seorang penipu
Catatan yang ditulis dengan perasaan yang ditutup dengan paksa
Catatan yang ditulis dengan raut muka yang tebal
Catatan yang ditulis dengan bibir yang dipaksa melebar
Catatan yang ditulis dengan air mata yang tidak pernah keluar

Mungkin catatan ini akan dikenang
Mungkin catatan ini akan dilupakan
Mungkin catatan ini hanya sebuah tulisan yang terperangkap dalam roda waktu

Senyumku tampak mempesona
Tawaku membuat semua merasa tidak perlu bertanya
Tingkah lakuku mencerminkan penyelesaian sempurna
Kehidupanku menjadi terlihat baik adanya

Sebuah kemenangankah ini?
Entah mengapa air mataku menunjukkan kekalahan
Aku tahu senyumku bukanlah kebahagiaan
Aku tahu tawaku hanya berasal dari kesakitan
Aku tahu tingkah lakuku merupakan permintaan
Aku tahu kehidupanku sebetulnya hanyalah pengorbanan
Aku tahun semua perjalananku telah rentan

Aku tahu aku tidak akan bisa membangun kembali tembok yang dulu pernah kudirikan
Aku tahu aku tidak akan bisa memutar roda waktu kembali
Aku tahu aku tidak akan bisa mencairkan esnya yang beku untukku

Yang ada kini hanyalah kekalahan
Yang ada kini hanya seorang penipu
Yang telah tidak bisa mengeluarkan perasaan dan egonya
Sehingga membuat keadaan menjadi seperti ini

Akupun seakan dapat menulis buku tentang cara menjadi penipu
Akupun seakan dapat terus menciptakan lagu kebohonganku
Lagu-lagu bualan yang akan selalu tertutup oleh pemaksaanku

Angan mimpiku serasa tertutup
Akalku serasa tidak menjadi asli
Jantungku serasa berdetak tidak pada frekuensinya
Menyaksikan sebuah film kepenipuan yang dibintangi oleh diriku

Takdirku membuatku menjauh dari Tuhan
Aku terus mempertanyakan cobaanku
Aku terus menantikan mukjizat yang tak kunjung tiba
Aku terus berdoa putus asa
Semua itu hanya dapat membuatku sedikit lebih tenang

Namun diriku telah tertutup
Sebuah tampang buruk rupa yang diselimuti topeng
Sebuah mata merah menyala yang diselimuti kacamata
Sebuah gendang telinga bengkak yang disumbat dengan kapas

Aku tak pernah membayangkan sebelumnya
Aku sekarang telah dibungkus sedemikian bagusnya dari luar
Aku menjadi orang yang selalu menampilkan sosok yang baik di luar keburukannya

Lihat aku
Dengar aku
Rasakan aku
Inilah aku
Sang Penipu

Sang Pecundang

Sang Pecundang

Ini merupakan sebuah catatan seorang pecundang
Catatan yang ditulis dengan perasaan yang sulit terungkap
Catatan yang ditulis dengan raut muka yang letih
Catatan yang ditulis dengan bibir yang tak lagi sanggup memberikan senyum
Catatan yang ditulis dengan air mata yang mungkin sudah tak tertampung

Mungkin catatan ini akan dikenang
Mungkin catatan ini akan dilupakan
Mungkin catatan ini hanya sebuah tulisan yang terperangkap dalam roda waktu

Senyumnya terlihat
Terkadang terlihat bingung
Namun seiring mendekat, senyumnya seperti terlihat melebar
Percakapan berjalan begitu baik
Walau inisiatif selalu berada pada tangannya
Semua tampak baik
Semua tampak menyenangkan
Semua menyimpulkan segalanya telah terselesaikan
Pihak-pihak luar, atau mungkin dari satu pihak yang terlibat langsung setidaknya menyimpulkan seperti itu
Sedangkan aku terus menampilkan senyumku,
di samping air mataku yang deras di tempat yang tak terlihat

Sebuah kemenangankah ini?
Entah mengapa air mataku menunjukkan kekalahan
Aku tahu semua senyumnya bukanlah senyum yang kuharapkan
Aku tahu senyum sejatinya bukan milikku
Aku tahu perhatiannya bukanlah perhatian yang kuasumsikan
Aku tahu aku bukan seseorang yang hatinya tunggu
Aku tahu aku tidak pantas untuk dirinya
Aku tahu aku tidak sama dengan dirinya
Aku tahu aku tidak dapat memenangkannya
Aku tahu aku bukan orang pilihannya
Aku tahu aku bukan bintang harapannya
Aku tahu aku tidak akan pernah dapat menjamahnya
Aku tahu aku tidak bisa menghapus air matanya
Aku tahu semua perjalananku sia-sia

Air mataku tidak akan pernah berhenti untuknya
Aku hanya bisa menyembunyikannya
Aku hanya bisa memberikan senyum palsuku padanya
Aku hanya bisa mengikuti keinginannya
Aku hanya bisa berusaha tidak menyakitinya

Semuanya sudah habis
Waktuku telah habis
Air mataku telah habis
Tawaku telah habis
Kekuatanku telah habis

Aku tahu aku tidak akan bisa membangun kembali tembok yang dulu pernah kudirikan
Aku tahu aku tidak akan bisa memutar roda waktu kembali
Aku tahu aku tidak akan bisa mencairkan esnya yang beku untukku

Yang ada kini hanya kekalahan
Yang ada kini hanya seorang pecundang
Yang telah tidak bisa mempertahankan perasaan dan egonya
Sehingga membuat keadaan menjadi seperti ini

Akupun seakan dapat menulis buku tentang cara menjadi pecundang
Akupun seakan dapat terus menciptakan lagu kepecundanganku
Lagu-lagu bualan yang tidak akan pernah menjadi nyata

Angan mimpiku serasa terampas
Akalku serasa hampir runtuh
Jantungku serasa hampir berhenti berdetak
Menyaksikan sebuah film kepecundangan yang dibintangi oleh diriku

Takdirku membuatku menjauh dari Tuhan
Aku terus mempertanyakan cobaanku
Aku terus menantikan mukjizat yang tak kunjung tiba
Aku terus berdoa putus asa
Semua itu hanya dapat membuatku sedikit lebih tenang

Namun diriku telah rapuh
Sebuah cangkang keras yang isinya telah keropos
Sebuah lagu merdu tanpa nada
Sebuah mobil mewah yang akinya telah soak
Sebuah rumah megah dengan pondasi yang telah rusak

Aku tak pernah membayangkan sebelumnya
Aku sekarang telah dihancurkan sedemikian rupa dari dalam
Aku menjadi orang yang tidak dapat menampilkan sosok aslinya

Lihat aku
Dengar aku
Rasakan aku
Inilah aku
Sang Pecundang

Maaf

maaf karena aku tidak kuat..
maaf karena aku memang bodoh..
maaf karena aku memang tidak tahu apa-apa..
maaf karena aku tidak sanggup berdiri..
maaf karena aku bersikap layaknya pecundang..
maaf karena aku egois..
maaf karena aku masih berharap..
maaf karena semuanya..

Berat

berat ya..
cuma utk meninggalkan satu hal aja..
akhirnya harus meninggalkan hampir semua hal di sekitar hal tsb..
yg artinya hampir semua hal yg dimiliki..

berat ya,.
cuma utk melupakan satu hal aja..
akhirnya harus mencoba melupakan cara2 yang dulu,..
sekarang harus berjuang sendiri..
dgn kekuatan sendiri..
karena sudah tidak ada yg bisa diandalkan..

berat ya..
cuma utk melepas satu hal yg sudah tertanam..
akhirnya harus melepas banyak hal lain..

Tuhan kuatkan aku utk bisa berjuang sendiri..

Hanya Dirimu

roda waktu
seakan membeku
buat jalanku terpaku
bibirku beku
kutak pernah mampu
mengatakan padamu

hanya dirimulah pilihanku
jawabanku hanya dirimu
sekalipun kau bukan milikku
kutak bisa melupakanmu

hanya dirimulah yang kumau
tapi kau tak pernah sadariku
ingin slalu ada di sampingmu
menemanimu
hanya dirimu

Lelah Kupahami

Lelah kupahami
semua rasa yang menghuni jiwaku
begitu banyak tercipta
lagu yang terlahir untukmu

aku hampir tak percaya
kau tlah membeli smua angan dan mimpiku
dan mencoba menitih langkahku yg tlah terbaca
untuk mengejar bayangmu..

di penghujung jalan…
kau tlah menutup matamu,
dan meruntuhkan akalku
dan kau pun menjawab
harapan itu tlah kosong

dalam jiwaku terpanah
angan-angan tuk bertanya
karunia atau kutukan
jika kuslalu sebut namamu

di penghujung jalan…
kau tlah menutup matamu,
dan meruntuhkan akalku
dan kaupun menjawab
harapan itu tlah kosong

saat kau sebut namamu
yakinkan semua bintang kan tersenyum
melihat tubuhku yg tak dpt bersandar
berharap mencoba menikmati indahmu

dan biarkan kubernyanyi untukmu
tuk lepaskan smua beban yg kutumpu
dan jangan kau hiraukan perasaanku
karna kutahu impian itu takkan pernah nyata

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.